A Random Weekend

2013-08-31 17.33.41

Salah satu keuntungan punya banyak temen yang tinggal di beberapa kota berlainan itu adalah, kalau kita lagi butuh liburan untuk me-refresh pikiran yang penat, kita bisa main ke kota dimana mereka tinggal dan mendapatkan tempat menginap gratis. Selain tentu saja, dapat jasa tour guide gratis juga 😀

Weekend biasanya jadi waktu yang paling pas untuk liburan. Soalnya, kemungkinan besar teman kita akan punya waktu untuk menemani kita jalan-jalan

Ngomong-ngomong soal weekend, weekend saya minggu ini bisa dibilang cukup random. Berawal dari sebuah info acara seminar gratis (bukan seminar MLM!), saya pergi Jogja. Kebetulan saya masih dapat jatah tiket gratis tersebut. Sebenarya, minggu ini saya nggak ada niat buat main ke Jogja, tapi ya itu tadi, gara-gara tergoda seminar gratis tadi saya jadi kepengin main ke Jogja. Sekalian jalan-jalan, soalnya sudah lumayan lama juga nggak jalan-jalan. Kebetulan saya punya temen jomblo yang kos di Jogja. Dia juga yang ngasih tau soal acara seminar gratis tersebut. Jadi, singkat cerita, minggu ini saya menghabiskan weekend di Jogja

Acara seminar dimulai jam 10 pagi, saya berangkat dari Solo jam 8 pagi. Sengaja naik motor biar bisa pulang seenaknya. Jam setengah sepuluh saya sudah tiba di Jogja. Kita janjian buat ketemuan di Janti, tapi karna temen saya itu nggak on time, jadinya saya malah disuruh nunggu di UGM. Pffftt.

Acaran seminarnya di Jogja Digital Valley, deket UGM. Seminar teknologi gitu deh, tapi menurut saya acaranya kurang oke. Bukannya apa-apa, saya emang nggak begitu paham sama materi yang disampaikan. Tapi, lumayanlah ya, bisa dapet ilmu gratis plus makan siang gratis. Acara seminar selesai jam satu siang. Selesai seminar kita langsung pulang ke kos temen saya. Soalnya cuaca panas banget, jadi mau main juga rada males. Kebetulan banget, kemaren ada jadwal konser Iwan Flas di lapangan Kridosono, jadi mumpung lagi di Jogja, saya ngajak temen saya buat nonton. Meski bukan fals mania sejati, tapi lumayan buat hiburan. Biar otak jadi fresh. Biar tambah rame, saya ngajak satu temen lagi. Dari Solo juga. Kan nggak seru kalau nonton konser cuma berdua, apalagi sama cowok. Apa kata dunia?

Konser dimulai jam 8 malem. Sekitar jam 4 sore saya ngajak temen jalan-jalan dulu karna udah mulai bosen di kos. Temen saya nawarin mau nongkrong dimana, tapi saya nurut aja. Lagian kan dia yang tinggal di Jogja, pasti dia lebih tahu mana tempat nongkrong sore yang asik. Kita sengaja nggak nongkrong di Malioboro karna terlalu maintream. Lagian udah keseringan juga main di Malioboro, saya pengen sesuatu yang lain. Akhirnya temen saya ngajak nongkrong di alun-alun kidul yang ada pohon kembarnya itu

Btw, kalian pernah main ke alun-alun kidul Jogja?. Kalau belum cobalah memasukkan tempat ini sebagai daftar destinasi kalau mau main ke Jogja. Saya saranin, kalau mau kesini sebaiknya sore aja. Antara jam 4 sampai jam 6-an gitu. Suasananya seru banget. Di tengah alun-alun kidul ada 2 pohon beringin tua. Letaknya berdampingan. Nah, disini banyak orang yang mencoba untuk berjalan melewati sela-sela kedua pohon tersebut dengan mata tertutup. Mitosnya sih, kalau berhasil melewati kedua pohon tersebut dengan mata tertutup, apa yang kita cita-citakan bakal terwujud. Entah bener apa enggak. Namanya juga mitos

Saya pun nggak mau melewatkan kesempatan ini untuk mencoba tantangan tersebut. Dari 5 kali percobaan, saya cuma berhasil ngelewatin sekali coba. Itupun pake nabrak pagar tembok pembatas pohon segala. Sisanya nyasar kemana-mana. Sedangkan temen saya, cuma sekali nyoba langsung berhasil tanpa nabrak pager sama sekali. Sungguh ini nggak adil. Why God? Why? *edisi lebay*

2013-08-31 17.28.14

Setelah puas mencoba, kita nyari kopi di sekitar sana. Kopi joss menjadi menu yang cocok untuk suasana sore itu

Habis dari alun-alun kidul, sekitar jam setengah tujuh malem, kita langsung balik lagi ke kos, tapi sebelumnya mampir lapangan Kridosono dulu buat beli tiket konser. Sampai di kos, kita langsung siap-siap buat berangkat nonton. Sebelumnya, temen saya jemput temen saya yang satunya lagi. Soalnya dia ke Jogja naik bus

Sekitar jam 8 lebih sedikit kita berangkat ke Kridosono. Pas banget, sampai disana bang Iwan sudah ada diatas panggung dan sedang bersiap-siap untuk memainkan lagu pertama. Jadi kita bisa segera ikut bernyanyi. Kalau boleh jujur sih, saya nggak tahu banyak lagu-lagunya bang Iwan. Itulah kenapa, sepanjang konser, saya cuma bisa tepuk tangan tanpa bisa ikut nyanyi. Soalnya lagunya banyak yang nggak saya ngerti cuy. Ini adalah pertama kalinya saya nonton konser, tapi nggak benar-benar seperti nonton konser. Soalnya nggak bisa ikut nyanyi semua lagunya sih. Apalagi pake joget-joget. Tapi, saya tetap terhibur sama penampilan bang Iwan and the band. Apalagi, banyak pesan-pesan yang disampaikan beliau sepanjang konser. Nggak cuma lewat lagu-lagunya, tapi juga beberapa puisi yang ia baca. Dan, yang paling saya suka adalah, di akhir konser bang Iwan nyuruh kita untuk mungutin sampah yang ada di lapangan Kridosono dan mengumpulkannya di kantong plastik besar yang sudah disediakan oleh pihak penyelenggara. Salut!

Anyway, that was my weekend story. Sekarang saya mau nonton bola dulu. See you!

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *